Siti Rindu Buat Konsert

Oleh Norhadiani Baharom
yanie@hmetro.com.my

Rap

KEMUNCULANNYA dinanti, suaranya dirindui. Tidak hairanlah kemunculannya di majlis program Laman Santai di Istana Budaya, Sabtu lalu, menjadi tumpuan peminat.

Sebaik saja pengacara majlis, Raja Azura dan Sharifah Shahira mengumumkan namanya, hadirin terus bangun lalu berlari untuk mendapatkan posisi selesa di bahagian hadapan dengan harapan dapat melihat raut wajahnya secara dekat selain merakamkan fotonya untuk dijadikan kenangan.

Begitulah penangan Datuk Siti Nurhaliza Taruddin, 29, yang berasal dari pekan kecil, Kuala Lipis, Pahang.

Sumbangan dan kehebatan kerjaya nyanyian yang dibinanya sejak 12 tahun lalu menyaksikan wanita cekal ini layak dikurniakan gelaran Datuk.

Sekalipun, ada yang meramalkan populariti Siti terjejas apabila berumah tangga, dakwaan itu sama sekali tidak benar.

Buktinya, Siti masih punya pesona dan membuatkan pe minat sentiasa teruja untuk mengikuti perkembangannya. Begitu juga wartawan yang hadir tidak melepaskan peluang mendapatkan cerita terbaru daripadanya.

Siti berkata, meskipun rumahtangga menjadi keutamaannya kini itu tidak bermakna kerjaya nyanyian dilupakan.

“Kehidupan sekarang ini lebih seimbang. Kalau dulu asyik bekerja, sekarang keluarga adalah keutamaan saya. Sedikit pun tidak menyesal kerana itu memang keputusan yang saya lakukan sendiri. Bagaimanapun, nyanyian tidak pernah di lupakan.

“Misalnya sekarang, saya sedang menghasilkan album fu sion. Semua sepuluh lagu yang dimuatkan dalam album ini saya ambil daripada komposer yang terbabit dalam Kem Cipta Ekspres anjuran MACP (Music Authors Copyright Pro tection) di Port Dickson, Januari lalu.

“Antaranya Adnan Abu Hassan, Fauzi Marzuki, S Atan dan Zubir Ali. Sewaktu acara itu berlangsung, saya diundang untuk mendengar semua lagu yang dihasilkan khusus untuk saya yang mana kesemuanya lagu baru berkonsep Irama Malaysia.

“Ternyata lagu yang dihasilkan bagus dan menepati selera saya justeru saya memutuskan untuk menggunakan 10 lagu yang terbaik memandangkan saya memang punya peran cangan untuk menghasilkan album tradisional.

“Kemungkinan besar lagu yang dimuatkan lebih daripada 10. Insya-Allah, ia akan berada di pasaran penghujung tahun ini atau awal tahun depan,” katanya.

Siti juga optimis lagu-lagu yang dimuatkan dalam album itu mampu memenuhi selera pendengar walaupun membariskan komposer lama.

“Walaupun ramai komposernya orang lama, lagu yang mereka hasilkan untuk Siti sesuatu yang segar bersesuaian dengan kehendak pasaran.

“Malah saya akan kembali menggunakan kepakaran Adnan selepas 10 tahun tidak bekerjasama. Abang Adnan seorang komposer yang hebat dan masih saya hormati sehingga hari ini.

“Sekian lama tidak menggunakan lagunya bukan kerana ada sengketa sebaliknya perubahan yang cuba dilakukan dalam setiap album mendesak saya menimba pengalaman dengan komposer berlainan.

“Untuk album tradisional ini, kebetulan lagu abang Adnan sangat bersesuaian dengan konsep yang cuba saya kete ngahkan dan saya begitu teruja untuk bekerja sekali lagi dengannya,” katanya.

Kehadiran Siti dalam program Gema Suara Seniman yang diadakan di perkarangan Istana Budaya, Sabtu lalu, secara tidak langsung membuktikan keprihatinannya terhadap usa ha persatuan itu.

Apatah lagi sebelum ini ketiadaan Siti di majlis pelancaran Hari Seniman menimbulkan tanda tanya sehingga timbul dakwaan kononnya artis muda sepertinya kurang prihatin.

“Mengenai Hari Seniman, saya sendiri bertanya kepada Kak Rozie (pengurus Siti) apakah Seniman tidak mengundangnya ke majlis itu kerana tiada sebarang jemputan diterima.

“Justeru tidak adil jika saya diumpamakan seperti itu (tidak prihatin). Malam ini misalnya, selain kelapangan dan pem babitan saya sebagai salah satu cara menghargai usaha persatuan itu,” katanya.

Dalam ramah melayan pertanyaan wartawan, Siti rimas diajukan soalan berhubung anak. Ternyata sejak berkahwin dengan ahli perniagaan, Datuk Seri Khalid Mohd Jiwa pada 21 Ogos 2006, Siti belum diberikan rezeki menimang cahaya mata.

Menyorot kehidupan peribadinya, waktu senggang Siti dipenuhi dengan aktiviti memanjakan diri ke spa dan ada kalanya memasak di rumah.

Ditanya, apakah perkara paling dirinduinya saat ini, tanpa berselindung Siti teringin mengadakan konsert selepas kali terakhir ia diadakan di Royal Albert Hall, London pada 1 April 2005.

“SNP Production dan Yayasan Nurjiwa ada merancang untuk mengadakan sebuah persembahan amal ekslusif se belum bulan puasa namun sehingga kini ia masih dalam proses perbincangan.

“Kalau ikutkan hati, saya teringin mengadakan konsert sebagai tanpa penghargaan kepada peminat yang tidak pernah jemu menyokong saya biar dalam keadaan apa sekalipun.

“Namun, faham sajalah buat konsert bukan senang, banyak perkara perlu diambil kiri lebih-lebih lagi soal tajaan. Insya Allah, jika menemui penaja sesuai saya berhasrat mengadakan konsert secepat mungkin,” katanya.

Pada persembahan malam itu Siti menyampaikan empat lagu antaranya Ku Mahu dan Biarlah Rahsia. Siti tidak keseorangan kerana turut ditemani kakak dan adiknya yang turut diundang menjayakan majlis itu.

Kakaknya, Saidah yang menyertai Akademi Fantasia musim keenam (AF6), menyampaikan lagu Nuri dipopularkan oleh Ella sementara Sairah memilih Aku Bukan Untukmu (Ros sa).

Selain Siti, Saidah dan Sairah, kumpulan Coda yang ber naung dibawah SNP Production (Siti Nurhaliza Production) antara artis yang membuat persembahan.

Artis lain, Jaclyn Victor yang membawakan lagu Hindustan, Piya Tu & Dum Maro Dum serta Satu Harapan manakala rocker terkenal, Amy Search menghangatkan suasana dengan lagu Tiada Lagi, Kerja Gila dan Isabella.

Dua artis veteran dari Singapura, R Ismail dan Rokiah diterbangkan khas untuk memeriahkan majlis dengan lagu Gurindam Jiwa dan Hati Ke Hati.

Pelakon veteran Datuk Aziz Satar pula menggeletek pe nonton dengan persembahan sketsa sambil menyanyi. Sua sana malam itu turut diserikan dengan terian Makyung oleh Kumpulan Makyung Sri Nilam Istana Budaya.

Powered by Harian Metro